Jakarta Butuh Revolusi Budaya!

Gue Gak Bangga Jadi Anak Jakarta

Posted by: guebukanmonyet on: May 22, 2007

Anak-anak muda Jakarta yang pernah pergi ke luar negeri dengan bangga memasukkan foto-foto mereka di Friendster ketika mereka sedang berlibur ke kota-kota terkenal dunia, judulnya bisa bermacam-macam mulai dari “Gue Lagi di Depan Menara Eiffel,” “Bareng Bonyok Lagi Shopping di Singapore,” atau sampai “Liat Pemandangan Indah Kuala Lumpur dari Atas Petronas.”

Tapi hanya sedikit, atau bisa dibilang tidak ada, yang menempatkan foto-foto dengan latar belakang kota Jakarta. Kalau pun ada komentar-komentarnya biasanya kurang lebih seperti ini: “Bareng Temen-Temen Lagi Nongkrong di Senayan yang Buluk,” “Di Depan Kampus Gue yang Membosankan,” atau “Gila Gue Bosen Dengan Kota Ini, Sumpek Maan!”

Apakah Jakarta memang seburuk seperti apa yang kita kira selama ini? Mari kita hitung berapa banyak hal-hal seru yang bisa kita peroleh dari Jakarta dan berapa banyak hal-hal membosankan yang selalu membuat kita merasa tertekan untuk hidup di Ibukota ini. Apakah yang positif lebih banyak dari pada yang negatif? Anda bisa menambahkan daftar di bawah ini melalui kolom komentar.

Hal-hal yang membuat kita jenuh:

  1. Sudah pasti, macetnya brur!
  2. Polusi dan udaranya yang terlalu panas
  3. Banjir tiap kali musim hujan datang
  4. Tingkat kejahatan tinggi
  5. Polisinya pada mata duitan
  6. Pengamen ada dimana-mana, baru mau makan dikit udah ada yang bilang, “Maaf mas, mba, kita mau nyanyi nich.”
  7. Jumlah taman kota sangat minim
  8. Jumlah pusat rekreasi keluarga sangat terbatas
  9. Banyak lokasi kumuh (kemiskinan terus bergulir)
  10. Kesenjangan sosial sangat tinggi

Hal-hal seru yang kita dapat dari Jakarta:

  1. Berbagai macam pusat belanja
  2. Berbagai macam penjual makanan
  3. Orang-orang yang baik dan ramah (kalau ada maunya?)
  4. Kehidupan malamnya yang luar biasa! (Betulkan kalau saya salah)
  5. …….. (Apa lagi ya? Kok jadi bingung)

Tampaknya tidak berlebihan apabila banyak anak muda Jakarta yang sangat bangga memamerkan foto-foto mereka ketika berkunjung ke kota-kota indah lain di dunia karena kota yang mereka miliki hanyalah sebuah kota yang penuh hina dan nista.

50 Responses to "Gue Gak Bangga Jadi Anak Jakarta"

gengsi doang kaliii :D

bisa dibilang wong ndeso krn baru keluar negri dikit aja lgsg bangganya 2 juta hehe

kalo dijudge gak bangga jadi anak jakarta, ya blm tentu juga….palingan cuma mau pamer pernah keluar negri doang.

btw ada juga yg naro foto di frenster yg latar belakangnya tempat wisata misal dufan, fotoan di cafe (ini yg paling banyak), fotoan di club diskotik, malah ada jg yg foto2 di mesjid hehe

hahahah kena banget gw… iya gw salah satunya yang masang foto2 kayak gitu, tapi di balik itu yang ada bukan bangga tapi sedih…. melihat perbandingan yang ada!! itu pu gw pasang karena ada yang minta gw “eh mana foto waktu di luar?? kok gak loo pasang di blog??”.

tapi percaya ato enggak, apapun nilai yang ada, Jakarta tetap Ibukota Tanah Air gw yang gw cintai, dan pastinya tetap bangga walopun tidak ada yang bisa dibanggakan!! :D

Kalo bukan anak jakarta, siapa lagi yang bisa membanggakan Jakarta :) Kalo kita ga cinta sama negeri sendiri gimana mau berubah. Sepertinya memang harus ada kampanye bergerak

HEY SIAPA YANG BILANG GW GAK BANGGA JADI ANAK JAKARTA!!!
walaupun:
1. gw tau jakarta tuh ga jauh dari macet, karna masyarakatnya gak pernah mentaati peraturan, uda tau itu jalur bus way, masih aja di serobot, uda tau itu bukan jalur utk motor tetep aja motor nyelip, alasannya sie simple “takut telat mba!”, dan banyak angkot/bus yang sembarangan berhenti di jalan, kayak jalan punya emaknya!.
2. gw tau jakarta tuh terkenal orang2 yang jorok, uda tau ada tempat sampah malah buang sampah sembarangan jd jangan salahkan hujan yg bikin banjir jakarta!
3. gw tau jakarta tuh penuh orang2 gengsi, orang2 kaya sok pamer mobil build-in nya, dan orang2 susah malah gengsi takut ketauan susahnya.
4. gw tau jakarta penuh orang2 munafik, sok religius tapi sebenarnya moralnya bejat.
5. gw tau jakarta penuh orang2 korupsi, karna manusianya gak kenal penghasilan “HALAL”.
6. gw tau jakarta terkenal polusi, karna masyarakatnya menyukai udara kotor yang mereka hirup setiap hari, kalo mereka tidak menyukainya, mulailah kemana pun pergi “PAKAILAH SEPEDA” masa kalah ma orang cina?
7. gw tau jakarta penuh orang2 BODOH, karna mereka lebih suka pergi ke mal, clubin’ dan cafe, ketimbang pergi ke museum.

Setuju banget, gue gak bangga jadi anak Jakarta! Kota ini adalah kota yang munafik. Kalo jumat mesjid-mesjid pada penuh sesak tapi giliran malem minggu club2 juga gak kalah ramai dan prostitusi begitu mudah ditemukan di pinggir jalan. Gimana mau bangga coba?

Gue bangga karena ketidakbanggaan gue :)

Hahaha si Riska nyindir gw nih kayanya..hehe emang benr sih ka, tapi gw sendiri bingung…emang enakan di Mesjid sih, adem, sejuk, bisa ngeratap, dll. tapi klo udah malem mgu di MEsjid kan sepi ga kaya jumatan.. yaudah gw ke club deh..tapi mungkin klo hari sabtu malemnya di MEsjid juga rame pasti orang-orang pada ke Mesjid deh..soalnya kan orang Jakarta suka keramaian, abis klo sendiri mau pamer sama siapa, mau ngeceng ke siapa…???liat aja klo ada tabrakan di jalur mana tabrakannya, jalur lain juga macet soalnya asik nonton biar bisa cerita hehehe, berantem juga sukanya rame-rame, biar bisa kelihatan jago…coba kalo sendiri jarang ada yang berani.. soalnya emang gtu sukanya nyang rame2, buktinya aja liat pas buka puasa bareng, tarawih, shalat id, wah rame bgt tuh..Sajadah 1 tahun doang dipakenya..eh 2 deh sama pas tarawih pertama kali…hehehe…yang ga puasa aja ikut2an sahur on the road..padahal siangnya minum…pokoknya orang Jakarta Cinta Keramaian..ya gtu deh…

hihihih… bagus juga tuh… emang Jakarta sumpek, gak ada yg bisa dibanggain slain macet, polusi, dan bla bla bla.. Jakarta is full of shits, but i pretty like those shits, anyways.. hahahaha…

yaahhh, mari kita lihat seperti apa Jakarta 10th ke depan… smoga gak makin KACAWWW!

MACET LAGI, MACET LAGI, GARA-GARA SI KOMO LEWAT…
disiplin jadi kunci jawaban atas kmacetan yag ada
seandainya,
apabila,
kalau,
misal,
jika,
seumpama,
andaikata:
semua orang, khususnya sopir angkutan-termasuk aparat penegak tata tertib- mau disiplin alias menaati peraturan
DIJAMIN-haqul yakin,
kagak bakalan macet lagi!!!

Halo,
Salam kenal.

Tidak sengaja saya menemukan blog ini.
Saya sependapat dan seperasaan dengan sdr. Rusi Hakim ;)

Ayo, kita dengan cara masing-masing berusaha untuk tidak memperburuk keadaan dan berusaha menciptakan Jakarta menjadi tempat yang nyaman.

Yang dibutuhkan hanya kepekaan, kepedulian….

Salam,
Megumi

Hallo semuanya: Nomaden, Cimenk, dan Megumi :)

Setuju dech dengan komentar semua, memang Jakarta masih jauh dari sempurna tapi gue juga yakin bahwa Jakarta masih memiliki banyak peluang untuk menjadi lebih baik. Sekarang tinggal bagaimana setiap masyarakat mampu memberikan kontribusi kecil tapi positif kepada Jakarta dalam kehidupan sehari-harinya.

Sukses buat Jakarta!

Bagaimanapun gw tetep bangga kok jadi orang Jakarta, dan gw bangga jadi orang Indonesia.

Di negara-negara luar negri yang kalian banggakan itu, mana ada yang bisa dipake jalannya buat ngebut2 sesuka hati.

Inilah asiknya orang Jakarta.

Disiang hari kita dibikin stress sama jalanan, tapi dimalam hari kita bisa pakai jalanan itu untuk ngilangin stress

by:orangyangbelumcukupdewasa

Whahaha, dasar manusia ugal2an. Yes, I know you and I think you are great!

oalah…nag2 jakarta niy lah…ada2 aja…bener tu,,,kalow nda nag jkt yang banggain jkt,,sapa lagi…hayoo…

tapi,,kalow dipikir2 apa yang m0 dibanggain yak…????!!!

jangan cuman kritikin jakarta dunk…qta2 ini niy…khususna nag2 jakarta…harusnya,,sbagai anak muda gtu,,,

jangan cuman komen or ngomong dblakang aj taunya,,,coba lakuin sesuatu dey…yang bguna en bukti berbakti bagi Jakarta tcinta tu…

okeh…jangan sampe qta dicap generasi ‘NATO’–>no action talk only…^^

malu-maluin kan yak…^^

Hehe, setuju2! Kalau bukan kita sapa lagi coba?

wahh…bnEr bgT tuh. tapi satu lagi gw tambahin, banyak tukang pengamenNya n orang minta2. pemulung di bawah kolong jembatan dan masih banyak lagi yang bikin jakarta semrawut.

Iya bener banget, agak kesel emang kalau lagi makan tiba2 pengamen pada dateng, mending cuma sekali tapi ini berkali2. Tapi itu gambaran betapa masih banyak orang Jakarta yang hidup di bawah garis kemiskinan.

hey2, i like ur blog (i was thinking about using da pic of jkt 4 my blog if it’s okay :) gue ngerti banget apa yang lo maksud dgn tulisan lo diatas..kita2 di jakarta udah makin muak aja, mana panas, macet makin ga jelas, gubernur ga pernah memperbaiki ni kota, pengangguran, pengemis, pengamen dimana2..aduh! kayak ga ada sisi positifnya banget..tapi 1 hal yang (mungkin) bisa bikin kita (agak) bangga, yah org2 di malaysia yang kita liat sbg org2 beruntung tinggal di negara yang bersih & teratur..ternyata sirik berat liat kita di jakarta yang bebas & tak ada aturan ini! haha..manusia emang aneh..anyway salam kenal yah..it would be great if u visit my blog as well :D

Silahkan pakai foto itu, kita juga sebenernya ngambil dari tuan Google, tapi lupa taroh sumbernya.

Serius orang Malaysia sirik ama kita? Hehe, menarik juga analoginya. Tapi, hidup berbudaya itu seru loch. Mindset seperti itu harus kita tanamkan ke teman-teman sebaya dan juga adik-adik kita sehingga suatu saat Jakarta bisa lebih hebat dari Kuala Lumpur sekalipun!

Kita bisa karena kita mau.

Buat pak gubernur yang baru ……………………..
jadilah gubernur yang tegas dalam memimpin jakarta buatlah peraturan buat warga jakarta karena aturan itu harus dipaksakan nda bisa ditawar2 seperti ikan,
misalkan :
1. ada peraturan buat pedagang k5 tidak boleh mangkal di sembarang tempat ya bersihkan, contoh di deket proyek senen sekarang carut marut pedagang k5 yang jualan sampah dari luar negeri………….tolong tolonglah pak gubernur keras dikit lah biar nyaman tinggal di jakarta ini banyak juga hal lainya ……

2. kalo jakarta biar nda macet pak gubernur buat peraturan yang keras sekeras batu mobil dan motor di baewah tahun 80 an jangan boleh beroperasi di dalam kota jakarta pasti deh nda akan macet kota ini pak gubernurrrrrrrrrr…….

salam buat : Pak perangkat kota jangan ngitung duuit dan kekayaan aja…….pikirkanlah wargamu…..

walaupun banyak yang menyuarakan gak bangga sama jakarta,tp gw bangga bgt sama kota kelahiran gw ini…loe semua jangan liat jakarta dari sisi buruknya aja..tp liat potensi dari kotanya..ada yang loe bisa banggain dari kota ini yaitu adanya klub bola PERSIJA apalagi sama suporternya the JAKMANIA…kalo masalah macet,kumuh,dll yang buruk dah…itu khan banyak dari warga luar jakarta yang datang ke kota kita jakarta..sekarang loe semua yang ngomong kota kita gak tertib,jorok,dll apa udah bisa bersikap bersih di jakarta….kalo gak anak jakarta sendiri yang mulai,bgmn jakarta mau tertib????

Sekarang Jakarta belum bisa dibanggakan, tapi yang jelas gue bangga sama orang2 kayak kalian.

heihei
salam kenal
hmmm
jakarta???
gw ga suka
panas n macetnya ga tahan
mungkin krna gw tinggal di pinggiran kota yg masih rada adem kali yah
tapi sumpe de
parah bngt skrng Jakarta!

Re: sheila

ah klo mnurut w sih sama ja panasnya antara d tengah kota ma d pinggir kota.. w ja tinggal di pondok gede yg dulunya sejuk,, skarang mah jd blablabla…
bogor & puncak pun jg ga sedinggin yg dulu…

panasnya makin mejadi-jadi klo ada mati lampu mendadak di waktu siang bolong.. behh buset deh pak kamar w serasa kaya di neraka klo ac mati.. dah gitu nungguin tukang es ga da yg lewat lagi… haah tobat deh w tinggal d sini…

tp ga papa lah,, w harap ini bakalan bisa jd cerita seru nanti klo jakarta dah maju & ga jd panas lagi…

rada bingung ni.. Jakarta itu benda mati bukan.. dia itu “sebidang” tanah yang berada di pulau Jawa.. Lalu di atasnya di bangun jalan-jalan, gedung-gedung, pohon-pohon, dan sebagainya. Lalu di tempati oleh “ORANG-ORANG” dari berbagai wilayah. Ada yang lahir asli di tanah ini, ataupun pendatang dari tanah-tanah (pulau) lain.

Tanah yang dinamakan jakarta ini tidak bisa apa-apa bukan..?
dia diam dan hanya bisa pasrah di perlakukan tangan manusia.. terkadang dia bisa “mengamuk” jika sudah tidak tahan dengan kelakuan dan tangan manusia..

Lalu kalau sekarang ada org buang sampah..
polusi.. kejahatan..banjir..dll
dan kalau ada orang yg siang sholat di masjid , malemnya mabok2kan di diskotik..

Kenapa ga bangga sama Jakartanya?..
Ada apa dengan Jakarta?..

Yg bikin JIJIK itu bukannya orang-orang yg hidup di atas tanah Jakarta?
Bisa orang Malaysia, orang Sumatera, orang Amerika, orang apa lah itu namanya, Intinya ORANG nya itu.

Termasuk kita (??)
Ya sangat bisa jadi!
Kenapa jd salahin Jakarta??

Sama aja kita marah-marah sama tembok, batu, kayu dll, karena ya itu td, Jakarta bukannya benda mati?..
yang ada keliatan bego nya kita marah-marah sm benda mati..

Mending marah-marah sama cermin , spy bisa langsung ketawan siapa ternyata selama ini bikin JIJIK Jakarta??

Ya KITA. Termasuk gue. Makanya bang Udi tlg bikinin dong blog : guebutuhrevolusibudaya.com

i really need it, and u too my brother.
Kita ga akan bisa merubah sesuatu selama kita belum merubah diri sendiri (ini yang selalu bang Udiot ajarin kpd Sahabat2nya).

Dan ini BERATTT bang Udiootttt, whaaaa…. jgn kita anggap remeh. Yang selama ini bikin malu ya kita2 yg munafik ini bang Udiot.. makanya gue butuh blog utk merevolusi budaya (munafik) gw ini.. tlg di fasilitasin bang.. spy tiap hari gw jd bisa ngaca..

Btw itu ibu guru yang pake bnaju & jilbab biru nyari-nyariin spidolnya, lu bawa yahh Di??
gue cm ngambil 2 biji di kelas sebelah, udah gw kasihin dua2nya, katanya masih ada lagi, lu yg bawa kali? hahaha

terus berjuang, mari kita menjadi “Pelajar-Pejuang” spt bung-bung yang dulu

(itu kenapa Indoenesia berhasil merdeka).

Sukses bos-bos..

jgn lp blog : guebutuhrevolusibudaya.com nya bang udiot.

VIVA JBRB!!!
JAYA INDONESIA!!!

jgn lp pantau Indonesia di sea games. (http://www.seagames2007.th/en/)

Whhahaha bisa ajalo, emang iya ketinggalan kali yah di kantong baju gue, tapi beneran kok ga sengaja, ga sengaja gue ga punya spidol jadi ga sengaja juga gue masukin ke baju gue hehhehe..sukses bung rendangnya yah…mmmmHHH enak…

jujur gw baru tinggal dijakarta waktu gue kelas 1 smp ampe sekarang.sdnya gue pindah2 di daerah sumatra. gue senang tinggal dijakarta yang fasilitasnya yang banyak, ramai, seru aja.. ga membosankan bagi gue.
tapi soal individu-individunya waduh disini parah boo..
1. egois
2. ga pernah peduli sama orang lain
3. air susu dibalas dg air tuba
4. persaudaraannya/solidaritasnya ada kalo loe ikut suatu geng doang tetapi sama orang lain sama sekali ga ada solidaritasnya

gw bukan menjelek-jelekan individu-individu di jakarta tetapi itulah yang gue rasakan selama tinggal di jakarta dibandingkan dengan waktu gue di sumatra.
tapi menurut gue jakarta lebih baik lah dari kota-kota lainnya secara ibukota gitu loh.. hahahaha…
intinya gue cinta jakarta pada khususnya dan indonesia pada umumnya…
merdeka….

@komentator jakarta
iya emang rata2 orang Jakarta emang gitu, jadi yang sabar ya bang kalo begaul ma kita2 :mrgreen:

gak mudah hidup di jakarta dgn cuma modal nekat!!!!!!!
orang daerah yang kesini punya anggapan jakarta gudang duit!!!!!! jakarta dianggap malaikat pengkabul mimpi!!!!!

Gw sbg orang indonesia.. gw bangga..
tinggal di jakarta.. gw bangga..

g pcaya??

liat fs gw.. foto” di fs gw

Email gw

f@i.ii

ada yang di bundaran HI.. Glora Bungkarno.. Monas.. di jalan Thamrin. sama tmn gw yang emang cinta dgn jakarta.
rncananya nanti mei abis slsai UN.. Gw pgn ke Taman mEnteng dan Foto dsana..

sumpah.. gw cinta bgt am jakarta

f@i.ii

1 lg..

stau gw.. org yang bilang “jakarta jelek”

hanya org” yang kampungn..
artinya??

di blm liat jakarta aslinya..

sama ky tmn gw.. ngmg klo jkt jelek.. g kaya kota2 di luar negri.. g ad gdung pncakar langitnya.. pas tu anak gw ajak ke blok M.. Dari stu gw ajak dia nae Busway.. pas lewat bundaran snayan…. di lngsg kagum sama jkt..

Bagi Lo yang blm prnah liat kota jakarta ssungguhnya…

lo harus pgi ke jalan sudirman, thamrin, merdeka barat, harmoni… dstu lo akn liat gdung” tinggi yang ad di jakarta.. yang setaraf dengan kota” di lur negri..

Jakarta is a melting pot city, benar-benar nyampur.
Segala macem background etnis diudek-udek di Jakarta, itu satu hal yang hebat ko. Dan ironisnya, secara teknis kita ngga bisa bilang kita orang Jakarta, hanya penduduk Jakarta. Tentu, kita bisa bilang kita orang Jawa, kita orang Sunda, kita orang Padang, kita orang Batak, etc.. karena kita ngga bakal pernah absah jadi orang Jakarta. There’s no such thing! Birokrasi kita ini masih didominasi hasil warisan jaman baheula banget (ruralism), dan birokrasi Indonesia hanya mengatasnamakan hal-hal yang praktis, bukan pragmatis.
(Note: gue pernah baca sesuatu tentang neo-tribe?)

Jakarta saat ini hanyalah sand box dimana kungkungan nilai tradisional sangat bisa untuk ber-REVOLUSI *ehem* menjadi nilai urban dengan keunikan dan keunggulannya tersendiri.
Mungkin ngga keliatan sekarang, tapi liat aja sekian tahun lagi. Kalau sudah regenerasi satu atau dua lapis lah. Apa yang kebanyakan komentator JBRB liat sebagai masalah, bukan ngga mungkin sebenarnya ongoing process untuk menjadi sesuatu yang hebat.

*Amiiiiiiiiiiiiinnnnnnnn..

Oya, imho. Arus revenue daerah ke pusat yang tak seimbang dan tidak sehat, mark up, dan segala macam bentuk korupsi-like accountability lainnya, sedikit banyak terfasilitasi oleh pola kerja dan pola pikir ruralism itu.

ABSNSK.
Asal Bapak Senang, … Nanti Saya Kecipratan. :mrgreen:

Itulah Jakarta Kita.

Saya tinggal di DKI sejak thn 1965 hengkang dari DKI tersepak ke pinggiran sejak 1996, tetapi nyari makan tetap di DKI

Bangga juga jadi anak Jakarta

Hehe..Klo gue mengikuti perkembangan blog ini, kok semakin ga mengerti ya gua kemana arah tujuannya…
Mau kasi saran aja..

Klo mnenurut gua, ada yang salah dengan masyarakat kita sekrang ini..
Yaitu kecenderungan untuk berpandangan mengkritik. Pepatahnya ” Rumput tetangga selalu lebih hijau”..

Gue jadi bingung, mau kemana JBRB ini..Bukankah tujuannya untuk merevolusi budaya ya?

Klo yg gue tangkap dulu, JBRB ini bukan pengkritik or commentato.
Yang mau diubah itukan budaya Jakarta, dan gue pikir seperti yang teman2 sudah pasti tau semua bahwa, budaya kita itu sudah bagus dan bahkan orang luar tertarik sama budaya kita..

Namun sekarang kan uda semakin luntur ( klo g bisa dibilang hampir ilang ), nah yg jadi masalah orang kita itu pada umumnya ga interest kepada budaya kita..

Klo gue berpendapat, seharusnya blog ini menampilkan sesuatu yang lebih positif kali ya..

Maksudnya yang bisa membuat kita sebagai anak jakarta bangga akan Jakarta..

Seperti tempat2 wisata Jakarta, kerajinan Jakarta, museum2, bangunan2,dll d..Pokonya semua hal yang bisa mempromosikan Jakarta.

Klo gue rasa pengkritisi or commentator sudah banyak ya di jakarta ini yg mengkritik kondisi jakarta yang kurang, pemerintah, dll.

Nah, JBRB kan fokusnya pada kontribusi, lebih baik memfokuskan pada budayanya yang baik dan melestarikannya..Daripada hanya sebagai pengkritik saja dalam forum ini..
Yah, sekedar saran saja.. Oke..
Anyway, Guud lah for JBRB !

Gua ada pengalaman,
Waktu gua pergi Itali ke Venice, sesaat gua kagum sama tu tempat, tapi klo dipikir2 kita punya tempat yang sama bagusnya yaitu ANcol!.
Yang membuat tu tempat jadi bagus karena cuma banyak turisnya aja.Jadi ya kerjaannya di sana cuma jalan sepanjang pantai melihat keramaian doank, and naek gondola ( yang cuma perahu biasa aj).Jadi kan masalahnya bagaimana kita bisa mengkomunikasikan betapa bagusnya Jakarta
Tul ga?

Setuju sama F A I, bahwa banyak kan tempat2 di Jakarta yang bagus yang bisa di tingkatkan.
daripada bilang hal2 yang jelek mengenai Jakarta, lebih baik meningkatkan kebanggan akan Jkarta dulu..Baru berbuat..
Tul ga?

Klo kata orang MLM, How you can sell (contibute) if u don’t have a pride of your things?

Kamu mesti pake produk kamu dan percaya ama produk tersebut dulu baru bisa bergerak ( menjual, mempromosikan,dll)..
oke

Thanks buat masukan dan kritikannya. Blog ini memang dijadikan sebagai media bagi para kontributor mengeluarkan unek-uneknya, kalau mungkin belum banyak tulisan yang justru mempromosikan kebudayaan Indonesia itu memang benar dan akan dijadikan sebagai bahan evaluasi. Tapi perlu diingat bahwa JBRB sendiri memiliki program2 yang langsung dijalankan di lapangan, yang tujuannya memang untuk mencapai Visi kami.

sukses.

kalo pun ade wacana Ibu kota mau dipindah ke Jonggol dengan alasan jakarta sudah tidak bagus untuk pusat pemerintahan karena berbagai kesemrawutan yang ada, gw kan tetep cinte ma jakarta karena emang die tempat kelahiran gw sudah seyogyanye gw wajib memnbangun kota kelahiran gw dengan kemampuan yang gw milikin meskipun lambat laun jakarta ku akan tenggelam dari peta karena setiap tahun wajib banjir (hik..hik..hik..hik..),,,gw juga ga pernah malu untuk ngomong pake bahasa betawi…

hidup jogjakarta!!!!!!!!!!!!!!

Meskipun banyak orang2 pintar di Jakarta tapi rupanya ilmunya terbuang percuma, karena “kebanyakan” orang2 qta mencari kerja lebih memberatkan pada upah/gaji yang didapat.
Coba cek orang luar(dari segi positifnya), mereka juga bekerja keras tapi tetap intropeksi diri akan pekerjaan yang dilakukan & terus mengembangkan ilmunya untuk kebaikan negara & masyarakatnya juga.
Makanya orang2 luar seringkali lebih cepat&lebih dulu menemukan penemuan2 baru, karena mereka bekerja sambil berfikir untuk masyarakat&negaranya dalam beberapa puluh tahun kedepan!

rata2 orang kita kebanyakan CUMA MIKIRIN GIMANA CARANYA GW BISA BELI MOBIL KEREN & RUMAH YG KEREN YA?
HOOOIII…. orang Jepang yang penghasilannya banyak aja ke kantornya Jalan kaki + kereta api !
SADAR DONG AH! QTA TUCH HAMPIR DI AMBANG KEHANCURAN!
TAU rasa klo nanti lalu lntas di jakarta dah stuck!macet total! lumpuh semua ekonomi INDONESIA!
PADA SADAR GA SIH?!!!!

wapres aja mobilnya mogok gara2 banjir! “he he gimana rasanya pak wapres? jangan2 malah jadi nostalgia masa2 kecil y? Malu dong Pak!”

Orang sini kebanyakan “narsis” dah susah dibilangin & klo dinasehatin malah marah2 takutnya ma uang doang ;<

Saya sekata dengan Bang Rusi Hakim.
Hmmmhhh esmosi daku jadinya ;p

nah buat yang marah2 sama jakarta karena macet nya, polusinya, dll gw tanya pada mau gak naek sepeda? bukan sepeda motor ya, tapi sepeda yang pake tenaga sendiri?

Emang kita sadari bahwa di jkt belum bagus transportasi umum massalnya, tapi mau kah kita berkorban untuk mempergunakannya? Kalau masing2 kepala cuma bisa ngomel, nggak akan ada solusinya bos…

orang Indonesia emang paling jago kalau udah masalah buat rencana tapi ketika berak-si susah…

just for thought aja..

kasihan Jakarta… tidak sepatutnya kita selalu menghina dan mencaci bahwasanya bukan Jakarta atau Indonesia yang salah tapi adalah manusianya itu sendiri yang patut disalahkan..

best regard,
anita

sebuah kota yang penuh hina dan nista…BWAHAHAHAHAHAHAHA!!

Buat pekerja2 Jakarta, saya mengajak anda semua untuk ikut atau mensuport pergerakkan komunitas Bike to work, itung2 sebagai bukti jika kita peduli terhadap Jakarta. Tas bikin artikel mengenai bike to work dong.

haha. bangga lah sama jakarta, kota 1001 macem. mau jelek mau bagus, mau kaya mau miskin ada disini. bisa belajar menghargai apapun yg kita punya. bisa kerja biar makin kaya tapi bisa juga simpati & empati sm yg masih kurang beruntung. haha. :) ayo kita bangun jakarta sama-sama.

moga-moga jakarta punya sarana transportasi umum yg bisa bikin penduduknya meninggalkan kendaraan pribadinya dirumah dan bikin jakarta tambah nyaman :)

bener tu, gimana orang yg naik kendaraan pribadi mo meninggalkan kendaraannya kalo di sarana transportasinya culun..

gw setiap hari bekerja naik Kopaja yg usia nya dah sama kayak kakek gw, dan kakek gw skr sudah wafat..
seharusnya Kopaja juga dah tamat tu riwayatnya! hehehe..

lalu jgn mahal2 atuh ngasih tarip! terang aja orang2 jadi pada naik motor yg jelas lebih irit n fleksibel.

untuk meminimalkan polusi seharusnya memang kita buat Taman2 kota g asri skalian buat sarana rekreasi yg murah buat masyarakatnya agar pikiran kembali tenang, tapi lagi2 yg dibuat malah mall, mall and mall.. mo ke Ancol duduk di pinggir pantai aja bayar..
huh..

memang mahal tinggal di jakarta.

nah tunggu apalagi, buat yg suka mengeluh dan mengeluh lagi ttg jakarta kayak saya, yuk kita sama2 mencari solusi dan bekerja sama membangun jakarta ini.
Krn keluhan kita akan jd percuma kalo kita hanya menunggu orang lain untuk memperbaiki jakarta.

You want changes big guy?
Make one.
Be one.
Don’t hope for someone else to make it for you.

w bangga jd anak jakarta…khususnya mnjadi anak indonesia..
kreatif…gayanya khas…pke bju barong, batik, gaya retro, elektrik..
gak kya org malaysia..yg bisanya ngikutin indonesia…org malaysia jamet smua…alay..

well, bangga ato gak ama Jakarta itu tergantung persepsi orang…
hehehe… kalo naik sepeda boleh2 aja…
gw aja pulang kantor jalan kaki… emang seh naik motor lebih cepet paling 10 menit nyampe… kalo jalan bisa 45 menit..
Tapi selama gw jalan kaki, gw jarang liat orang yang aktif jalan kaki…
Malah menurut gw, orang Jakarta sekarang “kebanyakannya seh ” ;P lebih suka naik motor.. minimalnya lah… gw ngeliat orang Jakarta rame-rame jalan kaki atw ngebudayain jalan kaki pas ada event tertentu so iklan susu yang sering berseliweran gitu deh ato pas lg di Bundaran HI aja…
Jujur aja, sejak kerja di kantor gw yang sekarang yang dekat ama rumah gw jd jarang keluar ke tempat2 yang rame…
Busyet dah, macetnya gak ketulungan…
Tapi, biar gitu.. gw hidup di Indo, tinggal di Jakarta en gw menikmati semuanya itu…

Thinking skills by, appreciable risk of?Order your key, extremely well on.Are sent to, or less lively.Or bought a trance best techno dance club pop rnb tiesto, processing power can This situation can.Makes such as, to these three.,

saya ga bangga jd suku jawa!!!
Suku Jawa=Koruptor,egois!!!n di pateni wae!!!

Leave a Reply

Dukung Program Berburu di Sekolah Anda

Mari jalankan dan dukung Program Berburu di sekolah-sekolah di Jakarta dan jadilah bagian dari sebuah REVOLUSI BUDAYA! Kirimkan email ke revolusibudaya@gmail.com dan daftarkan sekolah anda untuk ikut dalam Program Berburu.

Contact Us

BERBURU CENTER Jalan Cucur Timur III Blok A 7 No. 6 Sektor 4 Bintaro Jaya Tel: 62 21 736 3617 Oki: 0856 8102299 Tasa:087881521091 E-mail: revolusibudaya@gmail.com

Blog Masters

Guebukanmonyet (Washington D.C.) and Udiot (Jakarta)

Contributors

Andri Gilang (Sydney), Ian Badawi (Washington D.C.), Dejong (Washington D.C.), Sherwin Tobing (Budapest), Anggie Naditha Oktanesya (Jakarta), and Izmi Nurpratika (Jakarta).

Guest Writers

Deden Rukmana (Savannah), and Harris Iskandar (Washington, D.C.)

Categories

Gudang Artikel

Our Pictures

Arif Bergaya!

Cuci Motor

Ayo maju ke depan

More Photos